Saturday, December 26, 2009

<< Untukmu ibu dan ayah...>>





Dalam suatu riwayat dikatakan bahawa datang seorang lelaki meminta izin daripada Rasulullah SAW untuk berhijrah sedangkan orang tuanya ditinggalkan dalam keadaan menangis, maka Rasulullah SAW berkata kepada lelaki tersebut, "Kembalilah dan buatlah mereka berdua tertawa (gembira) sebagaimana engkau telah membuat keduanya menangis" [1]


"Tiga jenis doa yang pasti akan dikabulkan tanpa diragui lagi: doa orang-orang yang dizalimi, doa orang yang sedang dalam perjalanan (musafir) dan doa orang tua ke atas anaknya" [HR At Tirmidzi] [2].

Dengarkanlah juga kisah Juraij dari sebuah hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim, Juraij seorang yang gemar beribadat, beliau lebih mendahulukan solat sunat daripada menjawab panggilan ibunya yang berulang-ulang, sehingga ibunya mendoakan nya " Ya Allah, janganlah Engkau matikan Juraij sehingga ia melihat wajah para wanita pelacur" dan Allah pun mengabulkan doa ibunya, akibatnya Juraij terkena fitnah sang pelacur yang mendakwa anak yang dihamilinya adalah keturunan Juraij.Hati-hati dengan doa mereka, doa mereka pasti termakbul. Kita tahu bahawa mak dan abah jarang terlupa mengingati kita dalam doa mereka. Marilah kita sama-sama mengambil kesempatan tersebut untuk meminta mereka memohon keampunan untuk kita, sebagaimana yang dilakukan oleh saudara-saudara Nabi Yusof, :

Wahai ayah kami, mohonkanlah ampun bagi kami terhadap dosa-dosa kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang sangat bersalah (berdosa)" [QS Yusof 12:97]

Sesekali terfikir, kelebihan yang kita nikmati sekarang ini merupakan antara kesan doa daripada kedua mak dan abah, dan tidak ada nikmat yang lebih utama melainkan diampunkan dosa-dosa kita oleh Allah SWT. Sementara mereka masih bernafas, mintalah mereka supaya mendoakan kita. Buat mak dan abah, tiada hal yang lebih berharga yang kami anak-anak harapkan melainkan doa dan doa dan doa.

Cita-cita kita adalah keredhaan Allah SWT.

Kita sentiasa mahukan kesenangan, rezeki yang luas, urusan menjadi mudah, hubungan yang baik dengan semua orang (i.e wang, kerja, belajar, dakwah, rakan). Kadang-kadang, bila kita tidak mendapat apa yang kita impi-impikan ini, kita menjadi cepat 'stress', kecewa, marah, dan merasakan hidup 'tunggang terbalik'. Dalam menjalani hidup di atas muka bumi ini, perlulah kita sedar bahawa tidak ada yang lebih penting daripada keredhaan Allah SWT, dalam mencapai matlamat yang satu ini, ketahuilah bahawa:

"Keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibu bapa manakala kemurkaan Allah terletak pada kemurkaan ibu bapa" [HR At Tirmidzi] [3]

Apa sahaja yang kita lakukan- syari'at Islam- Allah dan Rasul perlu diutamakan, dan setelah itu pula, penting untuk kita mendapatkan redha kedua mak dan abah sekalipun dalam urusan yang baik.
Mak, di mana harus ku cari ganti ?!


Dan Kami perintahkan kepada manusia (untuk berbakti kepada) kedua orangtuanya. Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyapihnya (tempoh menceraikan susu) dalam dua tahun…." (QS Luqman 31:14)

"Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah 30 bulan sehingga apabila ia telah dewasa dan umurnya sampai 40 tahun ia berdoa, "Ya Rabbi, tunjukkanlah aku untuk mensyukuri nikmatMu yang telah engkau berikan kepadaku dan kepada kedua ibu bapaku dan supaya aku dapat berbuat amal soleh yang Engkau redhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri" [QS Al-Ahqaf 46:15].


Dalam dunia perubatan juga diajarkan bahawa terjadi pelbagai perubahan dari sudut psikologi, hormonal, sistemik, fizikal, emosi, kesakitan, kelemahan, sehinggakan rutin harian seorang ibu berubah mendadak selama waktu mengandung, dan juga bagaimana gentingnya saat-saat ibu mahu melahirkan bayi yang dibahagikan kepada beberapa tahap, kontraksi yang dialami, rasa tekanan pada vagina dan kesakitan seperti rasa terbakar, pernafasan dan otot-otot di sekitar perineum yang harus dikawal kekuatannya dan bagaimana seorang ibu harus bekerja begitu keras untuk mengeluarkan bayi tersebut, tentang komplikasi setelah melahirkan, sampailah kepada menyusu dan melayani karenah kita dari kecil sampai dewasa, sehingga menjadi manusia yang berguna. Kepada siapa perlu kita berterima kasih dan bersyukur?

Ingat Mereka dalam Doa Kita.


Apabila anak Adam meninggal dunia, maka terputuslah daripadanya amalannya kecuali 3 perkara: Sedekah jariahnya, atau ilmunya yang dimanfaatkan, atau anak soleh yang mendoakannya" [HR Muslim]

Marilah kita mencontohi Nabi Nuh dan Nabi Ibrahim yang mendoakan kedua ibu bapa mereka.

Nabi Nuh as pernah berdoa: "Ya Tuhanku! Ampunilah aku, ibu bapaku, orang yang masuk ke dalam rumahku dengan beriman dan semua orang yang beriman dari lelaki dan perempuan. Dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zalim itu selain kebinasaan" [QS Nuh 71:28]

Wednesday, December 16, 2009

<< BerTasbih bersama BiNtang >>


“Dan sungguh Kami telah menciptakan bintang di langit dan menjadikannya terasa indah bagi orang yang memandangnya” (al-Hijr[15]:16)

Bismillahirrahmanirrahim..

Mari melihat bintang yang berada di langit malam, Yang kelihatan indah pada pandangan mata. Tuhan sendiri mengatakannya ia sengaja menciptakan bintang itu sebegitu indah, supaya orang yang memandang akan merasa takjub melihat keindahannya..

Agaknya agar manusia mencari tahu siapa yang menciptakan bintang yang sebegitu indah

Kenapa bintang diciptakan?

Tidak ada sesuatu pun yang Allah ciptakan melainkan dengan tujuan yang tersendiri

“ Dia menciptakan langit dan bumi dengan kebenaran. Mahatinggi Allah dari apa yang mereka persekutukan”(An-Nahl[16]:3)

“ Dan menciptakan tanda-tanda petunjuk jalan. Dan dengan bintang-bintang mereka mendapat petunjuk” (An-Nahl[16]:)

“Yang menciptakan tujuh langit berlapis lapis. Tidak kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pengasih. Maka lihatlah sekali lagi, adakah kamu lihat sesuatu yang cacat? Kamu ulangi pandangan kamu sekali lagi dan sekali lagi, niscaya padanganmu akan kembali kepadamu tanpa menemukan cacat dan padanganmu dalam keadaan letih. Dan sungguh kami telah hiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang. Kami jadikan itu sebagai alat pelempar syaitan dan kami sediakan bagi mereka azab yang menyala-nyala.” (Al-Mulk[67]:3-5)

Itulah kehebatan disebalik ciptaan bintang… Allah telah bersumpah dengan langit yang mempunyai gugusan bintang dalam surah khas iaitu al-Burujj (gugusan-gugusan bintang).

Surah ini dimulakan dengan sumpah Allah

“Demi langit yang mempunyai gugusan-gugusan bintang”.

Kebanyakan surah ini menceritakan tentang kecaman Allah terhadap orang-orang yang menentang Muhammad SAW. Akan mengalami kehancuran sebagaimana umat-umat terdahulu yang menentang Rasul-Rasul mereka.

‘”sungguh, orang yang mendatangkan cobaan (bencana, membunuh dan menyiksa) orang-orang mukmin lelaki dan perempuan lalu mereka tidak bertaubat, maka mereka akan mendapat azab jahannam dan mereka akan kekal mendapat azab (neraka) yang membakar” (al-Buruj[]:10)

Dan bagi orang yang beriman akan mendapat balasan yang mulia iaitu syurga.

“sungguh, orang yang beriman dan mengerjakan kebaikan, mereka akan mendapat syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, itulah kemenangan yang agung.” (Al-Buruj[85]:11)

Begitu hebat bintang sehingga Allah bersumpah dengan bintang…. Kerana Allah ingin menjelaskan kepada kita tentang tanda-tanda kebesarannya..Dia ingin kita sentiasa mengingat-Nya…

“Dan dia menundukkan malam, siang, matahari, bulan untukmu, dan bintang-bintang dikendalikan dengan perintahn-Nya. Sungguh yang demikian itu terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi orang-orang yang mengerti” (An-Nahl[16]:12)

Tidakkah kita terharu, sebegitu hebat ciptaan bintang hingga ramai yang sebegitu takjub dengannya, manusia juga sanggup membina peralatan-peralatan yang mahal dan canggih semata-mata untuk mendalami ilmu tentang bintang, tetapi disebalik itu Allah mengatakan bahwasanya Dia ciptakan bintang itu untuk kita, sebagai tanda kepada kita supaya kita ingat akan-Nya.

Maka tidakkah kita mahu ingat???

Marilah insan yang mempunyai akal fikiran, marilah memuji Allah Tuhanmu dengan sebesar-besar pujian, subhanallah Ya Tuhanku tidaklah Kau ciptakan ini semua dengan sia-sia…ampunkanlah kami hamba-Mu yang lalai dalam mengingat-Mu..

Marilah bertasbih seperti bintang yang tanpa henti-hentinya bersinar patuh dengan perintah Tuhan….marilah bersujud seperti bintang dengan mengetahui hakikat dirinya adalah hamba yang perlu patuh pada peraturan Tuhan Yang Maha Pengasih

“Segala apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi semua bersujud kepada Allah” (An-Nahl[16]:49)

"Apakah kamu tiada mengetahui, bahwa kepada Allah bersujud apa yang ada di langit dan di bumi, matahari, bulan, bintang, gunung, pohon-pohonan, binatang-binatang yang melata dan sebahagian besar daripada manusia? Dan berapa banyak di antara manusia yang telah ditetapkan azab keatasnya. Dan barangsiapa yang dihinakan Allah maka tidak seorang pun yang memulaikannya. Sesunguhnya Allah berbuat apa yang Dia kehendaki." (Al-Anbiya[21]:81)

Marilah wahai insan marilah kembali kepada Tuhanmu yang Maha pengasih, Dia sentiasa menunggumu untuk memanggil nama-Nya..

Dia sentiasa bersama kita, jika kita mengingat-Nya secara berseorangan, Dia akan mengingat kita secara sendiri juga

Pujuk lah hatimu untuk menunjukkan ketaatan dengan amal soleh, dengan bersujud di tengah malam.. pujuklah hatimu untuk taat seperti bintang… Allah sedang menunggumu.. Dia sentiasa rindu untuk mendengar kau berdoa dengan rasa rendah diri kepada-Nya

Mintalah… Tuhamu akan kabulkan permintaanmu.. mintalah Cinta-Nya.. jika kau ketahui bahwa tidak ada harta yang lebih bahagia, tidak ada rasa yang lebih indah daripada Cinta Allah.. dan cinta itu tak pernah pudar walau diberi kepada seluruh umat dari yang pertama higga akhir zaman..

Ayah dan ibu yang kau cinta akan berpisah denganmu bila maut menjemput..

Harta jua begitu…

Maka harta apa lagi yang tinggal denganmu wahai insan…

Ketahuilah dengan Cinta Tuhanmu sajalah yang akan sentiasa kekal bersamamu hingga akhirnya… dunia dan akhirat.

Saturday, December 12, 2009

aDam............

Didoakan semoga kalian beroleh rahmat selamat dibawah payung rahmat Allah S.W.T.

Adam, maafkan aku jika coretan ini memanaskan hatimu. Sesunguhnya aku adalah Hawa, temanmu yg kau pinta semasa kau kesunyian di syurga dahulu. Aku asalnya dari tulang rusukmu yang bengkok.Jadi tak hairanlah jika perjalanan hidup ku sentiasa inginkan bimbingan darimu.
sentiasa inginkan bimbingan darimu
Sentiasa mahu terpesong dari landasan, kerana 'aku buruan syaitan'.

Adam, Maha Suci Allah yang mentakdirkan kaumku lebih ramai daripada kaummu di akhir zaman. Inilah sebenarnya ketelitian Allah dalam urusan-Nya. Jika bilangan kaummu mengatasi kaumku, nescaya merahlah dunia kerana darah manusia, kacau
bilaulah suasana. Adam sesama Adam bermusuhan kerana Hawa. Buktinya cukup nyata dari peristiwa Habil dan Qabil sehinggalah zaman cucu-cicitnya. Pun begitu maka tidak selaraslah undang-undang Allah yang mengharuskan beristeri
lebih dari satu tapi tidak lebih satu waktu.

Adam, bukan kerana isterimu yang membimbang aku, tidak kerana sedikitnya yang merungsingkan aku. Tapi aku risau, gundah gulana menyaksikan tingkahlakumu. Kau sejak dahulu lagi tahu bahawa aku mesti tunduk ketika menjadi isterimu. Namun terasa berat pula untuk menyatakan isi perkara.

Adam, aku tahu bahawa kau mengetahui dalam Al-quran menyatakan "kaum lelaki adalah penguasa kepada kaum wanita".
"kaum lelaki adalah penguasa kepada kaum wanita"
Kau diberi amanah untuk mendidik aku. Kau bertanggungjawab untuk menjaga aku. Mengawasi dan menjaga aku agar sentiasa dalam redha Allah S.W.T. Tapi Adam, nyata dan rata-rata apa yang sudah jadi pada kaumku ini. Aku dan kaumku telah menderhakaimu. Ramai yang telah menyimpang dari jalan yang ditetapkan. Asalnya Allah menghendakki aku tinggal tetap di rumah. Jalan-jalan dan pasar-pasar bukan tempatku. Jika terpaksa aku keluar dari rumah seluruh tubuhku mesti dibalut dari hujung kaki hingga hujung rambut. Tapi, realiti dan hakikatnya kini, Hawa telah buat lebih dari patut.

Adam, mengapa kau biarkan aku begini ? Aku jadi ibu, aku jadi guru "itu sudah tentu". Katamu aku ibu dan guru kepada anak-anakmu tapi sekarang di waktu yang sama aku
ke medan menguruskan hal negara, aku ke hutan memikul senjata padahal kau duduk-duduk sahaja. Ada di antara yang menganggur tiada bekerja. Kau perhatikan sahaja aku panjat tangga di pejabat bomba, kain ku tinggi menyinsing peha
mengamankan negara. Apa kau sekarang ini tidak seperti dahulu? Apakah telah hilang kasih sucimu terhadap diri ku?

Apa kau sekarang ini tidak seperti dahulu? Apakah telah hilang kasih sucimu terhadap diri ku?


Adam, marahkah kau jika ku katakan, "jika hawa yg terpesong maka adam yang yang patut tanggung"? Sebab apa adam ? Ramai orang berkata anak jahat mak bapak tak pandai didik. Jika murid bodoh guru tak pandai ajar. Adam kau selalu berkata, "hawa memang degil tak mahu dengar kata tak mudah makan nasihat, kepala batu".

Pada hemat ku yang dhaif ini Adam, seharusnya kau tanya dirimu. apakah didikan mu kepada ku sama seperti didikan Nabi S.A.W. terhadap isteri-isterinya? Adakah Adam melayani Hawa seperti psikologi Muhammad terhadap mereka? Apakah akhlak Adam boleh djadikan contoh buat kaum Hawa?

Adam, kau sebenarnya imam dan aku adalah makmum. Aku adalah pengikut mu kerana kau adalah ketua. Jika kau benar, maka benarlah aku. Jika kau lalai, maka lalailah aku. Wahai kaum Adam kau punya kelebihan akal manakala aku kelebihan nafsu.Akalmu sepuluh nafsumu satu. Aku akalku satu , nafsuku beribu!!! Oleh itu Adam, pimpinlah tanganku kerana aku sering lalai dan lupa, sering tergelincir ditolak nafsu dan kuncu-kuncunya. Aku kini hampir tenggelam.

Adam….tolonglah….!!
Adam….tolonglah….!! Pimpinlah tanganku kerana aku sering lalai dan lupa, sering tergelincir ditolak nafsu


Adam, aku suka kalau kau mengimami sembahyang ku pada setiap waktu. Akan ku aminkan bacaan doamu. Lebih aku suka kalau kau bangunkan aku untuk bertahajjud bersamamu. Kau kenalkan aku masjid-masjid dan majlis agama. Kau ajari aku untuk pandai membaca dan memahami Al-Quran, imamku. kau ajaklah aku untuk baca Yassin bersamamu di malam Jumaat yang penuh berkat. Kau khabarkan aku tentang fardhu-fardhu yang patut aku tahu. Tunjukkanlah aku perkara sebenar yang patut aku buat.

Akhirnya, ajarkan aku menjadi isterimu yang solehah. Didikkanlah aku supaya aku tunduk, patuh dan menghormatimu setiap waktu. Tolonglah aku adam agar aku tidak beku, bantulah aku agar fikiranku tidak buntu. Selamatkanlah aku dari seksa neraka yang sudah tentu tiada siapa sanggup menganggungnya (nauzubillahiminzalik).

Dari temanmu....
HAWA

...............
"Ya Allah. Seandainya telah Engkau catatkan dia milikku, satukanlah hatinya dengan hatiku. Titipkanlah kebahagian antara kami agar kemesraan itu abadi. Tetapi seandainya telah Engkau takdirkan dia bukan milikku, bawalah ia jauh dari pandanganku. Luputkanlah ia dari ingatanku. Peliharalah aku dari kekecewaan."

Saturday, November 28, 2009

<< Sabarlah menempuh dugaan wahai diri.... >>



Kenapa engkau menyendiri di sudut sana, kulihat dahimu berkerut memikirkan nasib diri yang engkau hadapi, terkadang air matamu seperti air sungai yang mengalir deras di pipimu, hatimu penuh dengan keluh kesah. Engkau memandang ujian yang dihadapi selama ini amat berat, benar-benar menghimpit dan menyesakkan dada. Engkau ingin bahagia seperti orang lain, ingin ketawa dan sentiasa tersenyum, bahkan terkadang iri hati melihat orang lain sentiasa sahaja bergembira.

Sesekali engkau menceritakan betapa malang untung nasibmu, ’selalu sahaja tersandung ketika berjalan’. Engkau menceritakan menjadi harapan pada dua hati ibu ayah yang ingin melihatkan kejayaan anaknya. Takut benar melihat mereka kecewa apatah lagi menitiskan air mata. Bagimu teguran mereka apatah lagi air mata merupakan satu dosa besar yang tidak dapat diampunkan buat dirimu. Engkau diajar untuk mengejar kesempurnaan dengan usaha, bagimu dengan berusaha pasti akan berjaya. Lalu engkau lupa bahawa natijah setiap sesuatu itu bukan ditangan manusia, tetapi Dia.

Jiwamu terkadang memberontak, engkau akan memarahi orang lain yang tidak mempunyai apa-apa dosa pada dirimu, engkau menyalahkan keadaan dan benci dengan alam sekelilingmu, lalu bisikan-bisikan nafsu syaitan datang merayu, menghasut. Suka benar ia melihat manusia bersedih dengan kegagalan, suka benar ia melihat engkau berduka dan menyalahkan takdir.

Wahai sahabat, dengan hanya menangis, mengeluh, engkau tidak akan mendapat apa-apa. Hatimu akan dirundung pilu sepanjang masa, dan pada masa itu akal dan fizikalmu akan lemah, bagaimana engkau akan membina masa depan semula jika fikiranmu selalu sahaja memikirkan tentang kelemahan dan kekurangan diri? Benar, memikirkan kekurangan diri itu perlu tetapi untuk membina keyakinan dan memperbaiki diri, tetapi ia tidak akan dapat mengubah apa-apa hanya dengan air mata.

Tuhan telah memberitahu kita, bahawa setiap kesusahan itu diikuti dengan kemudahan, setiap ujian dan kegagalan hidup itu ada jalan keluarnya bagi orang yang bertaqwa. Lupakah engkau dengan qada’ dan qadar Tuhan? Hidup ini adalah amanah yang bukan milikmu sahaja, ada perkaitan dengan Tuhan, manusia dan makhluk Allah yang lain. Bukanlah satu kegagalan di dalam hidup jika engkau kesandung pada kali ini, malahan jika ia datang berkali-kali di dalam hidup.

Lihat sahaja, semut yang menangung beban gula 2 kali ganda berat badannya, tetap juga diusungnya dengan gigih dan sabar. Sesekali rezeki itu hilang entah kerana ada gangguan di jalanan, terlepas lagi makanan untuk rakyatnya. Tidak pula ia berundur dengan tangan kosong sahaja, tetap juga ia bertasbih dan bertahmid kepada Allah tanda syukur. Pernahkah kita melihat semut ini membunuh dirinya sendiri hanya kerana ia gagal mendapatkan makanan? SubhanaLlah! Alangkah hebatnya Allah menjadikan binatang sekecil itu untuk dijadikan perbandingan kepada manusia.

Sungguh Allah Maha Tahu mengapa Dia memberikan ujian kegagalan dan dugaan kepada kita. Terkadang dengan kejayaan boleh melalaikan kita untuk ingat kepadaNya, berapa ramai yang menjadi takbur dengan kejayaan, dengan kekayaan seperti fir’aun yang bongkak dan mengaku dirinya Tuhan!! Allah memerintah Iblis untuk sujud (hormat) kepada Adam, tetapi ia congkak dengan kehebatan kejadian dirinya dari api dan Adam itu dari tanah. Sekurang-kurangnya jika engkau hilang segalanya dalam hidup, tetapi masih ada cahaya di dalam hati iaitu iman kepada Allah. Dikala itu, di hadapan Tuhan nanti, masih ada jawapan yang kukuh untuk engkau berikan agar selamat dari seksaan neraka....

Allah membuat gedung bagi para pencintaNya, lotengnya adalah susah dan gundah sedangkan mudharat adalah tiangnya, Allah masukkah mereka ke dalamnya dan mengunci pintunya. Dia katakan pada mereka : Sabar itu kunci pintunya.

Saturday, October 17, 2009

<< soleh & solehah impianku... >>

Dalam kelam hidup ini,

aku mencari cahaya yang bisa

menyuluh jalanku,



Dalam tandus jiwaku,

aku mendambakan siraman kasih

yang melembutkan kekontangan

hatiku…



Dalam aku mencari cinta,

Yang bisa mengamankan aku,

Aku temui cinta Ilahi…



Di antara ciri-ciri lelaki soleh atau wanita solehah itu ialah:

Hatinya sentiasa terpaut (teringat-ingat) kepada Allah swt. Merasakan segala ketaatan dan amal ibadahnya itu, bukan daripadanya. Sebaliknya itulah kurniaan Allah kepadanya. Apabila mendapat nikmat dan kesenangan, dia tidak leka dengannya tetapi hatinya terus terkenang kepada Allah yang memberi nikmat.

Sehingga dengan itu dia tidak pernah melupakan perintah syukur sebagaimana yang dinyatakan di dalam Al Quran dalam surah Al Baqarah ayat 172 yang bermaksud:

“Bersyukurlah kamu kalau betul engkau menyembahNya.”

Apabila didatangi dengan berbagai ujian tidak kiralah samada ujian besar mahupun kecil; bagaikan orang yang terkena kejutan elektrik; hatinya terus terkenang-kenang dosa-dosa yang telah dilakukan.

Apakah ujian demi ujian yang datang itu untuk menghapuskan dosaku? Atau untuk mendidik diriku agar lebih soleh atau solehah? “Wahai Tuhanku, kalau beginilah hukumanMu untukku di atas dunia ini, aku rela menerimanya dari diazab oleh api neraka yang amat pedih. Ampunkan dosa hambaMu ini ya Allah.”

Bila hati telah berkata begitu, tidaklah timbul rasa ingin mengadu ke sana dan ke mari atau mengeluh di atas segala kesusahan.

Redha terhadap setiap ujian yang datang. Dia tidak berani menyanggah atau mengkritik Allah swt. Sentiasa yakin dengan keadilan dan kebijaksanaan Allah di dalam menentukan setiap hal yang berlaku. Atas dasar itu dia menerima berbagai rintangan dan halangan itu dengan lapang dada.

Malah hati yang sudah cinta dengan Allah itu menjadikan setiap ujian yang datang, tidak dirasakan masalah lagi. Hatinya terhibur dengan mehnah yang datang kerana dia tahu itulah kasih sayang dan perhatian Allah swt kepadanya.

Semakin berat ujian yang menimpa diri, sekencang itulah juga ibadahnya kepada Allah swt. Sembahyang bertambah khusyuk dan semakin lazat dirasakan bermunajat kepada Allah swt. Dalam sepi malam dia bangun bermunajat kepada Allah swt, memohon dibukakan tabir keampunan dan kerahmatan. Pada siang harinya disibukkan diri dengan kerja-kerja yang bermanfaat pada diri dan masyarakat sementara segala masalah yang dihadapi cuba dilupa-lupakan.

Tidak sedikit pun melayan kejahatan-kejahatan nafsu dan prasangka buruk terhadap sesama manusia. Kerana dia tahu nafsu dan syaitan tidak pernah berputus asa untuk mengajak kepada kemungkaran. Allah swt telah mengingatkan di dalam firmanNya:

“… karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan.” (Yusuf: 53)

Ketika datang bisikan-bisikan nafsu yang meruntun diri supaya berbuat jahat seperti hasad dengki kepada jiran tetangga atau orang lain, berburuk sangka terhadap kawan, bermasam muka kepada suami, mengumpat dan sebagainya; cepat-cepat ditepiskan bisikan menipu itu.

Dia sedar, sekali diri berbuat dosa, akan bertapaklah bintik-bintik hitam di hati, menyebabkan hati akan semakin keras bak batu sungai yang sukar dipecahkan. Rasulullah saw bersabda:

“Bila seorang hamba membuat dosa terjadilah satu bintik hitam di hatinya dan kalau bertambah dosanya bertambahlah bintik-bintik hitam itu.”

Sabda baginda yang lain:

“Orang yang membuat dosa hilanglah sebahagian akalnya untuk tidak kembali lagi selama-lamanya.”

Tidak pernah terfikir atau merancang untuk menyakiti hati orang lain lebih-lebih lagi suami, isteri, ibu, ayahnya sekalipun dirinya sendiri. Contohnya, sekembalinya suami ke rumah, tiba-tiba dirinya dijadikan sasaran untuk melepaskan geram. Miskipun dia tahu itu bukan salahnya, tetapi sebagai seorang isteri yang solehah sedikit pun tidak dikesali perbuatan suaminya itu. Sebaliknya menyesali diri yang masih lagi belum solehah kerana dirasakan dirinya gagal untuk memberi kebahagiaan kepada suaminya itu.

Patuh terhadap arahan suami dan suka menunaikan permintaan daripada sesiapa jua, tanpa banyak soal.

Bukanlah kehidupannya untuk mencari pangkat dan nama kerana dia tahu di atas dua tiket inilah yang membawa manusia rakus dengan dunia sehingga sanggup berbuat apa sahaja untuk mencapainya. Sebaliknya, dia menjadikan seluruh kehidupan ini untuk mencari kerdhaan Allah swt semata-mata.

Kesimpulannya, masih terlalu banyak peribadi-peribadi lelaki soleh dan wanita solehah yang belum dicungkil tetapi kiranya kesemua sifat yang di atas tadi dapat kita rintis dengan baik, insyaalLah kita akan memiliki hati yang tenang. Hanya orang yang membawa hati yang tenang dan sejahtera sahaja yang akan selamat menemui Allah di akhirat kelak. Maka berdoalah kita selalu semoga diberi cahaya keimanan, cahaya bagi segala cahaya yang tiada tolok bandingnya yang bakal memberikan laluan lurus untuk selamat menuju Tuhan yang Maha Agung. Aminn…

Saturday, September 26, 2009

<< Dalam persinggahan...>>


Ada seorang lelaki tua bertemu anak kecil ketika menyusuri sungai. Anak kecil itu sedang berwudhuk sambil menangis. Ketika ditanya, “Nak, mengapa engkau menangis?” Budak itu menjawab, “Wahai datuk, ketika aku membaca Al-Quran aku temukan firman Allah ‘Wahai orang-orang beriman, jaglah diri kamu dan ahli keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya dari manusia dan batu..’ (At-tahrim:6) Timbullah ketakutanku apabila dilemparkan ke dalam api neraka.”

Lelaki tua itu berkata, “Wahai anakku, janganlah engkau takut, engkau tidak akan dicampakkan ke dalam neraka, sebab engkau belum baligh. Engkau belum layak untuk di masukkan ke dalam neraka.” Anak kecil itu menjawab, “Engkaukan orang yang berakal, apakah engkau tidak tahu apabila seseorang hendak menyalakan api, ia akan memasukkan kayu bakar yang kecil dulu baru kemudian kayu bakar yang lebih besar..”

Mendengar kata-kata budak itu, menangislah lelaki tua tadi sambil berkata, “Sesungguhnya anak kecil ini lebih ingat kampung akhirat daripada diriku. Dunia telah jauh menyeretku.”
(Al Buka Al Mabrur)

ingin ku berkongsi rasa…

DUNIA TELAH JAUH MENGHERETKU…..

terasa bergetar hatiku saat membacanya..terasa seolah aku adalah salah seorang darinya.Kita selalu alpa dan kadang-kadang mmg begitu jauh dari kampung akhirat yg abadi.
“tapi aku kan manusia..biasalah jika terlupa..”
namun…sampai bila?sampai bila kita harus memberi alasan pada diri kita.YA,mmg kita tak akan sempurna..namun kita ada kudrat..masih diberikan waktu dan kesempatan untuk berusaha untuk menyelamatkan diri dari dunia…sebelum masa kita sampai kepenhujungnya..

ingatlah….manusia akhir zaman akan dijangkiti satu penyakit,iaitu penyakit wahan ‘ORANG YG MENCINTAI DUNIA DAN TAKUT PADA KEMATIAN…jgn sampai kita di diagnosis mengidapi penyakit yg bisa membuatkan kita kerugian di akhirat sana.MAKA,apa yg harus kita lakukan…?
kita tidak boleh mencintai dunia,jadi adakah perlu untuk membenci dunia.Tetapi,tanpa dunia bagaimana aku hendak mengejar akhirat.Dunia diperlukan untuk kita beramal.MAKa perlukah kita mengseimbangkan dunia dan akhirat..?TiDAK,akhirat adalah abadi..dan dunia adalah sementara.Mana mungkin boleh di setarafkan.
mari kita fikir sejenak

Kita tak boleh mencintai dunia..maka KITA PERLU MEMBENCI DUNIA.Membenci dunia bukan bermaksud kita meletakan dunia jauh-jauh dr hidup kita,namun kita meletakan dunia jauh-jauh dr HATI kita, namun sebagai seorang islam kita harus menguasai dunia.oleh itu,kita perlu mengejar dunia untuk diletakan di gemgaman tangan KITA.mungkin kedengaran agak tidak logik,mana boleh menguasai sesuatu jika kita menbencinya?
……?…?….?

Seperti bermain bola..kita kejar bola bersungguh,dan saat kita mendapatnya,kita perlu menendangnya untuk menjaringkan gol,tanpa mata jaringan kita tak mungkin menang.Begitulah dunia..kita KEJAR dan kita TENDANG,supaya mendapat mata untuk ke akhirat.Kita kejar bukan kerana kita cinta tp kerana misi kita untuk menjadi juara di akhirat.

letakkanlah dunia di tangan bukan di HATIMU!

wallahualam..

Saturday, September 19, 2009

<< salam lebaran..>>


bismillahirrahmanirrahim..

salam kemaafan salam lebaran..buat semua yg mengenali diri ini..
maaf dimintA atas kesibukan dlm mengejar cita2...alhamdullilah dpt juga diri ini berehat bersama keluarga yg tercinta di hari kemenangan org islam setelah sebulan berpuasa..alhamdullilah..
penantian ramadhan setelah sebulan berakhir.dengan penggantian syawal..moga2 amalan yg dilakukan kita bersama diredhai NYA..
akhri sekali, salam aidil fitri buat keluargaku, sahabat2 yg disayangi ,teman2 sehaluan seperjuangan dan setiap org islam...

wassalam.^_^

Friday, September 4, 2009

<< Mental Disorders ??? >>



Bismillahirrahmanirrahim...

Hospital bahagia ulu kinta? Mungkin kedengarannya, anda dapat mengagak gambaran hospital tue yer..^_^ semester nie kami di tempatkan praktikal di sana. 2 minggu posting ke sana. Hospital ni yg nama dahulu dikenali hospital tanjung rambutan tapi atas dasar stigma,jadi ditukarkan kepada hospital bahagia ulu kinta. Pertama kali tiba ke sana, kami agak kaget sedikit kerana keluasan hospital nie agak besar serta paling terapeutik..yela untuk perawatan pemulihan penyakit mental nie, memerlukan persekitaran yg terapeutik ,bebas dari kebisingan dan terdapat dusun buah-buahan dan pokok2 yg indah sekali..

Kami di tempatkan wad kemasukan perempuan, wad prediscaj serta wad gerontology. Apa yg dapat saya lihat disini melalui sejarah kemasukan pesakit.kami diberi peluang berbual dengan pesakit untuk bertanya sendiri tentang sejarahnya. Kebiasaanya penyakit mental ini berkait dengan gangguan perasaan,pemikiran,stress keterlaluan,anxiety disorders,schizophrenia, bipolar mood disorders,dan banyak lagi.

Apabila dipikir2 kan, mengapa semua ini berlaku dalam masyarakat kita? Khususnya org Islam..masyarakat yang kurang pegangan agama, tidak mendekati tuhan dan perlu kembali kepada Ad-deen. Puncanya ialah penyakit rohani.Jadi,apakah penyakit rohani ? melihat dari kata2 Imam Ghazali dalam kitab Ihyaa' 'Ulumiddin ada menerangkan, bahawa roh itu ada dua makna. Pertama berupa jenis yang halus dan bersumber dari rongga hati jasmani dengan perantaraan otot-otot dan urat yang bermacam-macam tersebar ke seluruh bahagian-bahagian badan. Kedua, ianya berupa sifat halus pada manusia yang dapat mengetahui sesuatu dan dapat menangkap segala pengertian. Banyak pengertian yang dikemukakan mengenai jiwa namun begitu belum ada yang dianggap memuaskan.

Mari kita menyingkap serba sedikit gejala penyakit rohani dalam ayat al-quran antaranya,,
Orang yang sihat rohaninya mudah menangkap kebenaran, hatinya selalu dipancari (nur) kebenaran. Adapun orang yang sakit rohaninya terlihat adanya kebodohan, kelemahan dalam berfikir sehingga susah menerima kebenaran. Firman Allah s.w.t. yang bermaksud:

Ertinya : ‘Tidakkah mereka mahu berjalan di muka bumi, supaya ada bagi mereka hati yang mereka boleh mengerti dengannya, atau telinga yang boleh mendengar dengannya. Sesungguhnya bukan penglihatan yang buta tetapi hati mereka yang ada di dalam dada itulah yang buta’.

(Q.S. Al-Haj, ayat 46)

Orang yang sihat rohaninya, terdapat ketenangan pada air mukanya. Sebaliknya orang yang mengalami gangguan penyakit rohani, terdampar pula melalui sikapnya yang diliputi kegelisahan dan keluh kesah. Kegelisahan dan keluh kesah itulah yang merupakan pencerminan daripada ketidak stabilan mental.

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

‘Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat gelisah. Apabila bahaya mendatangani dia keluh kesah. Dan apabila mendapat kebaikan amatlah kedekutnya. Kecuali orang yang mengerjakan sembahyang. Yakni mereka yang tetap dalam sembahyangnya’.

(Al-Maarij, ayat 19-23)

Salah satu daripada tanda ketenangan jiwa ialah kecenderungan mencari dan menerima kebenaran dan menolak kebatilan. Fikirannya tenang dan sentiasa mempertimbangkan sesuatu itu dengan baik. Sebaliknya orang yang liar terhadap kebenaran dan tidak senang mendengarkan mutiara-mutiara hikmah dapat dipandang sebagai orang yang terkena penyakit rohani.

Allah s.w.t. berfirman yang ertinya:

‘Apakah di dalam hati mereka ada penyakit, atau mereka ragu ataupun mereka khuatir kalau-kalau Allah dan RasulNya menganiaya mereka. Tidak! Bahkan mereka itulah orang yang zalim.

(Q.S. An-Nur, ayat 50)

Salah satu daripada tanda penyakit rohani ialah prasangka-prasangka yang buruk, antara lain anggapan yang bukan-bukan terhadap Allah dan RasulNya. Firman Allah yang bermaksud:

‘Dan ingatlah ketika orang munafik dan orang yang dihatinya ada penyakit berkata: ‘Allah dan RasulNya tidak menjanjikan kepada kita melainkan tipuan.’

(Al-Ahzab, ayat 12)

Jika orang yang sihat rohaninya selalu rindukan ketenangan, kedamaian dan ketenteraman, sebaliknya orang yang berpenyakit rohani kadangkala suka menghasut dan menimbulkan pergaduhan dan keributan. Sebab itulah sikap suka menghasut dan menimbulkan kegemparan di dalam masyarakat dapat dipandang sebagai penyakit rohani. Firman Allah s.w.t. yang bermaksud:

‘Sesungguhnya kalau orang munafik dan mereka yang dihatinya ada penyakit dan penggempar-penggempar (penghasut-penghasut) di Madinah tidak menghentikan (kegiatannya) sudah tentu kami akan perintahkan engkau menyerang mereka, kemudian mereka tiada dapat tinggal berjiran dengan engkau kecuali sementara waktu saja.’

(Q.S. Al-Ahzab, ayat 60)

mari kita sama2 muhasabah diri ini supaya menjaga nikmat kesihatan samada sihat fizikal dan mental yg diberikanNya kepada kita. Tidak kurang ramai juga yang terlibat dalam penyalahgunaan nikmat kesihatan. Nikmat sihat dikira salah guna jika di kala sihat manusia lupa beribadat. Dia leka dengan perkara lain yang menjauhkan dirinya daripada Allah sebaliknya apabila dia sakit atau ditarik nikmat sihat daripadanya barulah dia teringat hendak memperbanyakkan ibadahnya.
Sesungguhnya kesihatan adalah nikmat Allah yang paling berharga. Gunakanlah ia sebaik mungkin untuk mendekatkan diri pada Allah. Penyalahgunaan nikmat sihat di sisi Allah adalah sesuatu yang dilarang di dalam Islam..

Waallahualam.

Tuesday, September 1, 2009

<< kembara Ramadhan >>












Maahad Darul Anuar pulau melaka pengasasnya oleh Tok guru Nik Aziz.

Masjid besar pulau melaka

Bismillahirrahmanirrahim..

Mungkin agak tidak terlewat untuk saya mengucapkan selamat menyambut kedatangan ramadhan al Mubarak.. Moga bulan ini memberi peluang pada kita mempertingkatkan segala amalan yg mendekatkan diri kita pada NYA... cinta yg teragung dlm hati kita..

Apa sebenarnya hakikat berpuasa itu? Berpuasa bukan sahaja menahan diri dari makan dan minum malah secara khususnya menahan diri dari penglihatan,pendengaran, perkataan serta perbuatan yg mendekatkan dgn dosa..adakah kita sebenarnya mencapai hakikat berpuasa itu?mari sama2 kita Nilai dan semak diri kita..

Baru-baru nie, kembara ramadhan bersama keluarga tersayang ke Kelantan.. saya rasa amat bertuah kerana berpeluang melihat ulamak yg saya amat kagumi. Dia seorang insan iaitu Tok guru nik Aziz. Kami berpeluang melihat nya di depan mata walaupun dari jauh.Mungkin ini pertama kali saya berjumpa dgn beliau di depan mata.. perjalanan kami ke sana walaupun bulan puasa tapi kami menganggap ia adalah tarbiyyah dan alhamdullilah kerana dapat menghadapinya kesulitan itu...berjam2 di dalam kereta untuk ke pulau Melaka.tapi ini tidak mematahkan semangat kami untuk ke sana..alhamdullilah sampai sana.selesai solat asar berjemaah yg diimamkan oleh tok guru. Sedikit kekesalan kerana tidak dapat berjemaah bersama beliau kerana kami terlewat sedikit.. tapi kami gembira kerana destinasi yg dicari telah ditemui..^_^


Selamat berpuasa dan sambutlah Ramadan dengan membuka lembaran baru yang bersih. Bertekadlah kita mengisi waktu-waktu Ramadan dengan ketaatan..

Sambut lah Ramadan dengan tekad meninggalkan dosa dan kebiasaan buruk. Bertaubatlah secara benar dari segala dosa dan kesalahan. Ramadan adalah bulan taubat. "Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman, supaya kamu beruntung." [Q.S. An-Nur (24): 31]

Wassalam.





Sunday, July 26, 2009

seindah mawar berduri


Bismillahirrahmanirrahim…

Dengan nama Allah SWT Yang Maha Segalanya…
Selawat dan salam buat kekasih Allah..Nabi junjungan Mulia, Muhammad SAW..
Serta para sahabat…

Ku mulakan langkah ini atas namaMu ya Rabb..semoga ianya bermanfaat buat diriku jua untuk sahabat fillah ku..insyAllah..

Aku seorang muslimah..yang sedang membina kekuatan hati untuk terus melangkah ke jalanMu…dengan sedikit kekuatan yang ada dan keizinan dariMu…akan ku terus bangkit mujahadah melawan apa jua yang menghalang rasa cintaku padaMu…insyAllah…

Kalam sepi ini dariku..hambaMu yang hina…
Sebagai peringatan buat diriku yang sentiasa leka..jua buat sahabat muslimahku…aku ingin sekali menjadi muslimah kesayanganMu..kerna ku tahu..tiada yang lebih bererti dari mengejar cintaMu..aku bukan lah Rabiatul Adawiyah..yang sanggup bekorban segalanya keranaMu..dan aku jua bukan Aisyah..Khadijah..kekasih Nabi yang bukan sedikit pengorbanannya demiMu..tapi mereka itulah kekuatanku...bait-bait cinta yang diukirkan atas sejarah agamaMu, ku jadikan pedoman serta petunjuk buat diri ini..insyAllah..

Muslimah yang disayangi Allah…
Ayuh..bersama-samalah kita mengharungi jalan yang Allah bentangkan buat kita..pedoman yang ditunjukkan oleh Nabi yang Mulia…dalam diri kita penuh dengan benih-benih kasih sayang..selaut cinta yang Allah kurniakan buat kita..ke mana harus kita hamparkan?..untuk siapa?..ayuh muslimah..fikirkanlah..

Muslimah yang dicintai Allah…
Aku ingin kita sama-sama merenung..berfikir sejenak…terlalu tinggi cinta Allah buat kita muslimah…betapa Allah sayang..betapa Allah kasih…buktinya..lihatlah pada asal kejadianmu..lihat pada matamu..hatimu...anggotamu..sempurna bukan..adakah Allah kurniakan semua itu buatmu sia-sia? Lagikan kuman yang sekecil-kecil makhluk itu ada gunanya..apatah lagi kita..insan..yang Allah ciptakan lengkap..sempurna dengan satu pakej…Subhanallah..

Sahabat muslimahku..
Kini..aku inginkan kekuatan dari kalian..untuk kita sama-sama mencari erti sebenar cinta Agung..untuk kita sama-sama 'kuat' melawan anasir kotor yang mugkin suatu hari nanti merajai hati kita..nauzubillah ya muslimah..dari nurani sepiku..sayu hati ini disaat ku lihat diluar sana wanita-wanita tanpa segan silu mempamerkan perhiasan kurniaan Allah buat kita...tanpa malu berdua-duaan dengan ajnabi yang jelas tidak halal buat mereka..ahhh...tidak sanggup..gerun hati ini 'membilang kata' dan memikirkannya ya muslimah...kerana diriku juga seorang wanita...yang Allah lengkapkan dgn seribu satu rasa...seribu satu keinginan..

teringat bait-bait indah dari syeikh Ali Tantawi buat kita ya muslimah...

... Wahai puteriku, pintu pemulihan ada di hadapanmu. Kunci pintu itu ada di tanganmu. Jika engkau yakin padanya dan engkau berusaha untuk memasuki pintu itu, maka keadaan akan berubah menjadi baik...

Benar muslimahku...kadang-kadang bukan diri kita yang 'mulakan'...bukan kita yang inginkan kesongsangan tindakan berlaku..tapi..kita sering membuka peluang...seolah-olah bibir tidak merelakan..tapi hati menginginkan...tahu kan..hati ini la yang mengawal segalanya..buruk baiknya disitu la..tapi saat hati kabur melihat cahaya ilahi..iman terpesong dikala ikatannya pada hati terurai...saat itu la...nafsu merajai..sehingakan suara hati lebih kuat dari suara iman....akhirnya...langkah tersasar....nauzubillah...

Muslimah kesayangan Allah...
Lihatlah pada mata hatimu....kembalikan rasanya pada pencipta hati ini...ku tahu..bukan mudah..bukan senang...tapi..janji Allah itu pasti...pasti buat hambaNya yang sentiasa sabar dan berusaha mengerakkan hati dan ’menghadirkan’ diri pada sang Pencipta..

Ayuh muslimah..bersama-samalah denganku...ayuh kita tempuhi jalan 'derita' itu...kita lepasi tembok pemisah antara nafsu dan iman...bajai semula iman ini...tanam semula benih-benih cinta...siramlah dengan tarbiyah dan muhasabah...biarlah benih itu tumbuh segar..bercambah...dan akhirnya....hidup suburlah dalam sakinahNya...andai ia layu lagi..siramkan dengan air takwa...sehinggalah sampai satu ketika benih itu segar dalam ladang cintaNya....

Muslimah...
Ingatan ini memang untuk diriku...yang sering saja leka..tapi aku tidak mahu ahnya aku merasai 'nikmat' cintaNya..oleh itu..ingatan ini juga aku tujukan untuk kalian ya muslimahNya...kerana...aku tahu...kalian juga dikurniakan hati yang lembut...jiwa yang halus...sayangnya..andainya kurniaan 'permata' dariNya ini kita tidak mampu gunakan pada saat dan tempat yang sebenar...ingat ya muslimah..wanita sholehah bukan hanya pada ibadatnya tapi kurang adabnya...namun..muslimah sholehah itu datangnya berpakej...akidahnya...ibadahnya..akhlaknya...semuanya harus 'indah'...gunakan lah segala yang Allah kurniakan pada kita sebaik-baiknya...andai kita inginkan tempat disisiNya...

Sebagai bait-bait terakhir ku ya muslimah...
Ingin skali aku ingatkan tentang janji Allah buat kita....

” Apabila seseorang perempuan itu sembahyang lima waktu...berpuasa di bulan Ramadhan..menjaga kehormatan..dan mentaati suaminya...maka masuklah ia ke dalam syurga daripada mana-mana sahaja pintu yang dia kehendakinya” ( riwayat Al-Bazzar)

Saturday, July 25, 2009

<< Bicara buat sahabat >>


Bismillahirrahmanirrahim..

duhai sahabatku...

Alangkah kita bertuah kerana dilorongkan oleh Allah S.W.T ke jalan perjuangan ini..lantas kita bertemu, berukhuwah dan bergerak seiring bersama. Walaupun sebelum ini kita tidak pernah mengenali namun jalan perjuangan ini menyatukan hati-hati kita..Subhanallah….Mungkin dengan ujianNYa, kita dapat mencari hikmah setiap yg terjadi..

Ukhwah yang kita bina sedayanya cuba kita semai dengan benih iman..kerana ukhwah yang dilandasi iman itulah yang akan membentuk satu jamaah yang padu..bukankah Rasul telah bersabda, bahawa salah satu golongan yang akan mendapat naungan Allah di akhirat nanti adalah golongan yang berukhuwah kerana Allah..bertemu dan berpisahnya hanya kerana Allah..marah dan sayangnya kerana iman bukan didasari nafsu semata..jadi tanamkan lah dlm diri ini berukhuwah krn Dia..

Sahabat fillah..jalan perjuangan kita masih jauh, masih terlalu banyak ranjau dan onak merentangi perjalanan kita. Kutiplah mutiara ilmu sebanyaknya sebagai benteng diri dari asakan dunia..bukan hanya ilmu duniawi malah ukhrawi jgn dilupai...

Sahabat..andai diri ini terleka, kau ingatkanlah dengan peringatan Ilahi..andai diri ini rebah dibentes rakusnya dunia..kau pimpinlah tanganku bangkit kembali, jangan kau biarkan sahabatmu futur sebelum menamatkan musafir perjuangan ini..ingatkanlah daku dengan ikrar perjuangan yang telah kita patri bersama.. berjanjilah sahabat, kita akan terus bersama menjunjung perjuangan yang kita banggakan..walau di mana kita berada, walau sejauh mana jarak yang memisahkan kita, selagi aqidah dan fikrah perjuangan kita sama, kita akan terus bersama..insya Allah..Satu fikrah satu perjuangan..bt sahabat tercinta yg mengajar ku mengenali erti Cinta itu manis dirasai setelah mengenali ad-Deen..

"CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling mencintai kerana Aku; CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling bersilaturahim kerana Aku; CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling menasihati kerana Aku; CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling mengunjungi kerana Aku; Cintaku mesti bagi orang-orang yang saling memberi kerana Aku"~hadith Qudsi

wasalam.. ^_^

Saturday, July 18, 2009

<< QANAAH >>


Bismillahirrahmanirrahim..
QANAAH
ialah kepuasan hati dengan rezeki yang ditentukan Allah. Dikatakan bahawa Allah menentukan lima perkara pada lima tempat iaitu kemuliaan pada ketaatan, kehinaan pada maksiat, kehebatan pada ibadat malam, hikmat kebijaksanaan pada perut yang kosong dan kekayaan pada sifat qanaah.
Qanaah bukanlah bermaksud hilang semangat untuk berkerja lebih keras demi menambah rezeki dan produktiviti. Malah, ia bertujuan supaya kita sentiasa bersyukur dengan rezeki yang dikurniakan Allah.
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Jadilah kamu seorang yang warak, nanti kamu akan menjadi sebaik-baik hamba Allah, jadilah kamu seorang qanaah, nanti kamu akan menjadi orang yang paling bersyukur kepada Allah, sedikitkanlah ketawa kerana banyak ketawa itu mematikan hati.” (Hadis riwayat al-Baihaqi)
Abu Bakar al-Maraghi pernah berkata, “Orang yang bijaksana itu mengurus urusan dunianya dengan qanaah, urusan akhiratnya dengan bersegera, ilmu dan bersungguh-sungguh.”
Allah berfirman yang bermaksud: “Barang siapa yang mengerjakan amal salih, baik lelaki, mahupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan kami berikan kepadanya kehidupan yang baik.” (Surah al-Nahl, ayat 97)Majoriti ahli tafsir mengatakan bahawa kehidupan yang baik di dunia ialah dengan qanaah. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: Tidaklah kekayaan itu dengan banyak harta, tetapi sesungguhnya kekayaan itu ialah kekayaan jiwa.” ( Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)
Ulama sudah mengemukakan beberapa cara untuk memiliki sifat mulia ini antara lain ialah pertama, berjimat dalam perbelanjaan dan merancang perbelanjaan. Kedua, percaya bahawa dengan qanaah mendatang kemuliaan.
Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Lihatlah orang yang lebih bawah daripada kamu, jangan melihat orang yang tinggi daripada kamu, kerana dengan demikian kamu tidak akan lupa segala nikmat Allah kepadamu.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)
Apabila seseorang itu bersyukur dengan nikmat Allah yang dikurniakan kepadanya, maka dia tidak akan bersifat bakhil dan kedekut menghulurkan bantuan kepada orang yang memerlukan. Tegasnya, dia menjadi seorang yang pemurah dalam masyarakatnya.
Dalam sejarah umat Islam, tercatat beberapa kisah mereka yang murah hati antaranya, diceritakan bahawa Abdullah bin `Amir membeli sebuah rumah kedai daripada Khalid bin `Uqbah dengan harga 90,000 dirham.
Tiba-tiba pada malam itu, dia mendengar anak isteri Khalid menangis. Lalu dia bertanya kepada isterinya: “Apa hal mereka itu?” Kemudian dia diberitahu bahawa mereka menangis kerana rumah mereka yang dijual.
Lantas Abdullah berkata kepada pembantunya: “Pergi dan suruh mereka datang ke sini.” Selepas mereka datang lalu dia terus menyatakan bahawa ambillah rumah itu kembali dan duit itu juga untuk kamu.
Dalam situasi dan ekonomi yang dihadapi umat manusia hari ini, alangkah beruntungnya umat Islam yang mendapat bimbingan daripada ajaran agamanya yang suci supaya tidak mengurus urusan dunia ini dengan kacamata keinginan nafsu semata-mata sebaliknya menjadi pengguna yang bijak , berhemat dan tidak tamak. Jadikanlah sifat qanaah yang mulia ini sebagai senjata untuk menghadapi ujian dan cabaran hidup dunia sementara ini.. ^_^

Friday, June 26, 2009

<<.. si Dia.. >>


Tuhan
terasa lembutnya belai sayangMu
bersama kurnia sekalung hidayah
tapi, adakalanya terasa membahang kemurkaanMu
seiring patahnya sayap mujahadahku

Tuhan
langkahku bagaikan mati
mendaki kasihMu nan sayup tinggi
namun cintaku bukan palsu
biar langkahku ke sana sering terganggu

Tuhan
terlerai sudah ribuan taubatku
terungkai semua bersama semua janjiku yang dulu
kataku sering mungkir
walau ku tahu cintaMu tak pernah meminggir

Tuhan
walau apa pun, aku masih terus disini
mengemis didermaga janjiMu yg pasti
disini aku masih mendamba kasih
krn ku yakin kasihMu tak pernah sirna selama-lamanya
narration In-team


Kasih Allah sentiasa ada pada hambaNya. KasihNya tidak bertepi. katamu, ibumu begitu sayangkan kamu. diberinya barang kesukaanmu. dibelainya dirimu..nasihatnya juga tidak ketinggalan. namun, aku dan kamu sering lupa sayang dan kasih yang satu lagi. mungkin juga disebabkan tidak ada masa untuk mengingat kasih dan cinta itu. Namun si Dia tidak pernah lupa kita disini. Apa yang si Dia kurniakan buat kita??Barangkali kita semua lupa. Ibu yang sentiasa menemani di sisi juga adalah kurnianNya.Barang kesukaanmu yang kau miliki sekarang juga milikNya.

Sampai bila kita harus begini. Lupa akan cinta dan kasihNya. Janganlah kita lupa si Dia yang aku maksudkan. Kerana, tanpa si Dia, tiadalah kita di sini untuk merasai kenikmatan hidup di dunia yang hanya seketika ini. Kadang-kadang, manusia itu cukup lupa. Namun, sampai bilakah kita ingin melupai sesuatu yang cukup penting??Adakah kita akan mengingat semua itu bila nyawa sudah sampai di kerongkongan?Masa untuk berada di dunia ini cukup singkat sekali.

Firman Allah s.w.t
"Ketahuilah sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan senda gurauan, perhiasan dan saling berbangga di antara kamu serta berlumba dalam kekayaan dan anak keturunan, seperti hujan dan tanam-tanamannya mengagumkan para petani, kemudian (tanaman) itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat nanti ada azab yang keras dan ampunan daripada Allah serta keredhaanNya. Dan kehidupan dunia tidak lain hanyalah kesenangan yang palsu." Surah al-Hadid (57:20)

Ingatan yang diberikan oleh Allah, cukup perlu untuk kita jadikannya sebagai amaran buat diri yang sering leka.Kehidupan yang kita miliki sekarang adalah realiti dan bukan fantasi. Perlu diingat juga kehidupan akhirat juga realiti dan bukan fantasi. Adakah Allah menurunkan al-Quran yang mengandungi nasihat-nasihat, pengajaran, pesanan dan sebagainya itu adalah sia-sia?? Adakah al-Quran itu hanya seperti buku cerita dongeng??Sedangkan setiap butir-butir isi kandungan Allah adalah bukti sayang Allah kepada hambaNya. Dia yang Maha Mengetahui segala sesuatu. Perkara yang bakal terjadi, yang berlalu dan akan datang. Turunnya Al-Quran untuk memimpin setiap hamba yang sedang menjalani sebuah perjalanan untuk kembali kepadaNya.

Aku dan kamu di sini untuk menuju jalan yang satu. Iaitu jalan redhaNya. Jalan menuju ke syurga.
Moga kita sama2 dijauhkan dari menuju jalan yang bisa membawa aku dan kamu ke nerakaNya.


Thursday, June 25, 2009

<< cinta Allah fitrah insan >>


Hati yang hidup ialah hati yang mencintai Allah. Sesiapa yang mencintai Allah, dia mencintai Islam kerana kehidupan Islam ialah kehidupan yang ditunjuki oleh Allah. Barangsiapa mencintai kehidupan Islam maka dia mencintai kehidupan Rasulullah SAW dan para sahabat radiaLlahu anhum. Kehidupan mereka merupakan tafsiran ajaran Islam secara praktikal. Mereka merupakan lelaki-lelaki atau perempuan-perempuan sejati yang pernah dilahirkan di dunia ini. Mereka juga adalah generasi yang membangunkan dunia dengan kecintaan kepada Allah SWT dan membawa kebahagaian kepada kehidupan manusia dan alam.Apabila kita menyebut tentang cinta Allah, ianya mestilah bertempat di hati sebab hati dicipta untuk merasai dzauqi atau kelazatan menghayatinya. Hati juga tempat makrifat, tempat iman, tempat rindu.


Hati ini dikategorikan oleh Ulama Sufi kepada 4 peringkat, iaitu :
1. Hati yang lalai kepada Allah.
2. Hati yang ingat kepada Allah.
3. Hati yang asyik dengan Allah.
4. Hati yang makrifat kepada Allah.


Pada hari ini, kebanyakan ulama, para pendakwah atau orang awam memiliki hati yang berada pada tahap pertama, iaitu hati yang lalai dengan Allah SWT. Ini dapat dilihat dalam kehidupan mereka yang tidak menunjukkan mereka cinta kepada Allah, bersungguh dalam ibadah dan mujahadah serta sentiasa memelihara diri daripada perkara-perkara yang haram, syubhah dan makruh. Mereka juga tidak berhati-hati dalam perkataan, penglihatan serta pendengaran yang akibatnya hati mereka bertambah keras dan rosak.Berapa ramai ulama yang bercakap tentang takut kepada Allah tetapi sanggup menyembunyikan kebenaran kerana takutkan manusia. Mereka juga dunukilkan oleh Allah sebagai orang yang menjual ayat-ayat Allah untuk kepentingan duniawi. Ada juga di kalangan para daei yang bercakap tentang ayat-ayat Allah tetapi kadang mereka “menjual” ayat-ayat Allah demi mendapatkan keuntungan, kemasyhuran, pengikut yang ramai serta pujian dari manusia lain. Mereka sebenarnya orang-orang yang mati hatinya daripada perasaan cintakan Allah. Manakala orang awam, kehidupan mereka dibelenggu oleh kesibukan mencari harta, pangkat dan mencintai kaum keluarga diatas hawa nafsu sehingga melalaikan mereka daripada Allah SWT.
Manusia wajib mencintai Allah. Ia adalah perkara fitrah kerana asal roh manusia datang dari Allah. Ketika di alam arwah, manusia telah mengaku bahawa Allah adalah tuhan mereka dan tiada yang lain dalam cintanya, zikirnya, ingatannya, pujaannya, semuanya adalah untuk Allah SWT semata-mata. Mereka sudah berilmu dan mengenal Allah dengan pengenalan yang hakiki. Apabila manusia itu lari dari fitrah dan tidak menghalakan roh dan hati mereka untuk mencintai Allah, mereka sebenarnya meronta-ronta untuk kembali kepada Allah, untuk mengenal Allah, mencintai Allah atau Rabbnya kerana itulah fitrahnya.Namun kehidupan dunia yang hanya membawa halangan dan rintangan kepada diri seseorang untuk terbang ke hadrat Ilahi telah menyebabkannya menderita kerana mencintai dunia yang bukan fitrahnya.


Ketahuilah, sesiapa yang cuba menentang fitrah dengan tidak mencintai Allah, sebaliknya mencintai dunia atau yang lain, ia akan menderita.Ramai manusia yang mempunyai atau memiliki kekayaan tetapi sedikit yang memiliki kebahagiaan. Kebahagiaan itu hanyalah apabila roh atau hati kembali kepada Allah. Ibarat seekor ikan yang dilepaskan kembali ke lautan atau nseekor burung yang tinggal di dalam sangkar emas kemudian dibukakan sangkar hingga ia kembali mendapat kebebasan. Walaupun tinggal di dalam sangkar emas, hakikatnya burung itu tidak mendapat kebebasan. Begitu juga dengan roh. Jangan biarkan roh kamu terkurung di dalam sangkar emas (dunia dan hawa nafsu), walaupun ia kelihatan cantik tetapi ia bukan kebahagiaan hakiki.Ramai manusia menyangka apabila mereka kembali kepada Allah, mereka akan terpenjara dan hidup terkongkong kerana dikawal oleh peraturan-peraturan Allah. Sedangkan ianya merupakan satu kunci untuk roh bebas terbang kepada Allah SWT. Apabila mereka menjauhkan diri atau melanggar peraturan-peraturan Allah dan menurut akal mereka, sebenarnya mereka menguncikan diri mereka di dalam sangkar.


Inilah hakikat kehidupan manusia. Sehinggalah mereka dapat melihat ketika menghadapi sakaratul maut, baru mereka akan sedar. Ketika itu, ia sudah tidak berguna lagi.Apabila seseorang itu mencintai harta, maka dia akan menjadi hamba kepada harta. Kalau dia mencintai pangkat, dia akan menjadi hamba kepada pangkat itu. Begitu juga, mencintai kaum keluarga, sanak saudara atau lain-lainnya, maka jadilah dirinya hamba kepada apa yang dicintainya. Sebaliknya, sesiapa yang mencintai Allah, dia akan bermujahadah dengan hawa nafsunya dan membebaskan diri dari belenggu yang mengikat rohaninya untuk mencintai Allah. Hanya kekasih Allah-lah memiliki hati yang mencintai-Nya, sentiasa mengingati-Nya, mencintai akhirat dan menangis kerana takut kepada-Nya. Pecah tumit kakinya kerana berdiri di malam hari menghadap Allah dengan rasa kehambaan. Perasaan kecintaan dan kehambaan yang tinggi kepada Allah menyebabkannya mengambil kehidupan dunia dengan amat sederhana.


Islam telah berjaya menguasai dunia dan menjadi model kepada kehidupan manusia. Islam telah menjadi kuasa yang amat ditakuti dan disegani kerana bukan sahaja menjadi contoh dalam aspek kerohanian tetapi juga dari segi akhlak peribadi dan pendidikan anak-anak. Rumahtangga orang Mukmin tertumpu kepada tujuan mencari cinta Allah. Suami menjadi pemimpin isteri, manakala isteri menjadi penasihat kepada suami dan mendidik anak-anak. Malah Islam telah berjaya melahirkan generasi contoh dalam pengurusan kehidupan manusia seperti dalam urusan ekonomi, politik, pentadbiran negara, intelektual, sosial dan sebagainya. Generasi ini menterjemahkan Islam yang syumul secara praktikal dan membincarakan permasalahan kehidupan manusia seperti kesucian diri dari hadas kecil hingga kepada kesucian pentadbiran negara dan dunia.


Sesungguhnya tidak ada jalan lain untuk melahirkan kembali generasi contoh yang hebat ini melainkan mengikuti kembali jalan-jalan mereka, peribadi, akhlak, ibadah, mujahadah dan pengorbanan jihad mereka. Mereka telah dididik oleh Rasulullah SAW dengan keimanan makrifatullah, keimanan yang hakiki. Diwajibkan ke atas mereka melakukan Qiamullail untuk melahirkan kecintaan kepada Allah, hati yang hidup dengan Allah. Mereka ditarbiyah dengan sentiasa membaca Al-Quran dan menghadiri majlis-majlis tazkirah untuk melahirkan dan menguatkan perasaan cinta kepada Allah. Kecintaan mereka ialah kecintaan kepada hati yang dzauq dan tubuh badan yang sihat. Segalanya berpunca dari hati sebab itu hati mestilah diutamakan dalam pendidikan manusia.

waallahualam..